Belajar dari FTX dan berhenti melakukan investasi spekulatif

Bergabunglah dengan saluran Telegram Kami untuk tetap mendapatkan informasi terbaru tentang liputan berita terkini

Orang-orang tertarik pada FTX dengan investasi spekulatif. Mari berharap mereka mulai mencari proposisi berbasis nilai setelah kita melihat hasilnya.

Lebih dari sekadar kegagalan pertukaran cryptocurrency lainnya disorot oleh keruntuhan FTX. Ini berfungsi sebagai pengingat bahwa industri perlu matang dan merangkul nilai. Inilah keretakan nilai.

Pertukaran cryptocurrency terbesar kedua secara global adalah FTX. Ini sekarang telah menjadi metafora untuk kematian jumlah uang yang tidak masuk akal yang dimasukkan ke dalam model bisnis terpusat yang diperbarui yang telah diberi lapisan desentralisasi palsu.

Hanya setelah air pasang surut, Anda mengetahui siapa yang telah berenang telanjang, seperti yang dikutip oleh investor hebat Warren Buffet. Tampaknya ada beberapa nudis sepanjang putaran terakhir ini. Tapi tentunya ini pernah terjadi sebelumnya. Tidak persis, sebenarnya. Pada awal kenaikan pasar keuangan terpanjang dalam sejarah, Bitcoin BTC, sekarang bernilai $17.098 memulai debutnya. Dalam situasi terbaik, industri yang dimunculkannya praktis meledak. Tapi semua yang baik akan berakhir. Regulator yang ingin mengontrol dan memburuknya kondisi ekonomi makro telah menciptakan konvergensi yang tidak menguntungkan bagi industri mata uang kripto.

Washington, DC, akan mengalami konsekuensi bencana FTX untuk cryptocurrency

Sementara itu, investasi berbasis nilai yang hati-hati telah dilanjutkan di pasar tradisional. Logika sederhana menjelaskan alasannya: Uang gratis sementara suku bunga sangat rendah. Ini bukan sekarang. Karena fakta bahwa perusahaan yang menghasilkan uang tidak dihargai saat gratis, kenaikan astronomi Uber, Airbnb, dan DoorDash dimungkinkan. Tapi janji tidak cukup hari ini. Sebelum memasang modal mereka yang semakin mahal, investor akan membutuhkan bukti nilai.

Dengan jatuhnya FTX, investasi berbasis nilai akan dimungkinkan di pasar crypto untuk pertama kalinya. Tokenomics adalah tipuan; untuk bukti, cek FTX Token FTT $1.31. Dan ekonomi adalah, terlepas dari seberapa banyak kita mengabaikan pelajarannya selama ledakan ekonomi. Baik penawaran dan permintaan ada. Pasar beroperasi ketika berada dalam ekuilibrium. Pasar tidak beroperasi jika tidak.

Kami sekarang memahami bahwa sentralisasi di pasar cryptocurrency tidak efektif. Penipu yang haus akan keuntungan memiliki terlalu banyak peluang untuk mengambil keuntungan dari orang-orang yang tidak terbiasa dengan teknologi yang kompleks. Hasilnya? khayalan mereka yang mengira ada pot emas di ujung pelangi crypto pupus. Perpecahan nilai, bagaimanapun, memancarkan secercah janji di tengah puing-puing.

Apa yang menyebabkan pembagian nilai?

Menurut jargon industri, crypto saat ini sedang mengalami “hard fork.” Setelah debu FTX mereda, mereka yang masih berdiri dapat terus membuat taruhan telanjang dengan harapan menemukan “orang bodoh yang lebih besar” atau mereka dapat mencari nilai yang dapat dikumpulkan dan diberikan kepada pengguna. Beberapa akan melanjutkan pada jalur terakhir. Kebiasaan lemah tetap ada. Tetapi karena investor menginginkan lebih, mereka akan menghilang. Inisiatif Web3 yang memberikan nilai sebenarnya dengan kembali ke perdagangan tradisional akan semakin populer untuk sementara. Mereka yang berhasil akan menerima imbalan yang sangat besar. Akhir akan datang dengan cepat bagi mereka yang hanya menyampaikan sorak-sorai lama yang sama di masa lalu.

Beroperasi di dalam paradigma baru

Dalam perpecahan nilai, ada dua prinsip yang harus diperhatikan. Yang pertama menggambarkan cryptocurrency sebagai jenis aset keuangan, dan yang kedua menggambarkan blockchain sebagai sistem pendukung teknologi.

Fakta bahwa tidak ada model kerja untuk protokol penetapan harga inilah yang membuat evaluasi cryptocurrency sebagai kelas aset keuangan menjadi sulit. Ini diharapkan dalam bisnis muda. Sejak awal, tidak ada standar yang digunakan untuk menilai jaringan ini. Untuk pasar maju, dibangun pasar yang dipasang kembali. Sejak itu, crypto telah berubah. Sekarang kita memiliki pemahaman dasar tentang banyak aplikasi protokol keuangan terdesentralisasi (DeFi), kita dapat mengklasifikasikan jaringan.

Bitcoin adalah rantai bukti kerja yang tersebar luas yang lambat namun aman. Jumlah dompet yang memiliki Bitcoin dan interaksinya dengan jaringan terlihat. Dimungkinkan untuk menghitung nilai yang dikirim melalui Lightning Network, lapisan transaksi sekunder.

Rantai bukti saham adalah Ethereum. Ini adalah sumber kehidupan DeFi meskipun lebih terpusat daripada Bitcoin. Komputasi yang dikunci dengan nilai total adalah teknologi yang diperkenalkan oleh DeFi untuk membantu penilaian nilai. Perkembangan alat pengukur keuangan yang canggih di luar lembaga konvensional sangat menarik, meski memiliki keterbatasan tertentu. Terbukti, keuangan tradisional setuju, yang menjelaskan penekanan peraturan yang meningkat.

Poin utamanya adalah bahwa perdagangan Bitcoin atau Ether pada tahun 2016 memiliki perasaan yang sama. Sekarang jaringan ini lebih terdiferensiasi, kami memiliki berbagai metrik berbasis data untuk mengevaluasinya. Seiring perkembangannya, cryptocurrency menjadi kelas aset yang dapat diverifikasi.

Perkembangan fungsional

Fungsional, atau barang dan jasa yang ditawarkan oleh blockchain, adalah aset Web3 non-finansial.

Pertimbangkan bukti ZK (nol pengetahuan). Calon pemilik rumah ingin menunjukkan kepada agen real estat bahwa mereka memiliki dana yang diperlukan tanpa mengungkapkan rincian akun mereka. Mereka dapat menggunakan ZK untuk membayar agar layanan ini disediakan. Mereka tidak memperdagangkan atau mempertahankan aset apa pun; sebaliknya, mereka membayar secara eksklusif untuk layanan yang melindungi anonimitas mereka.

Ada banyak inisiatif penanganan data baru yang muncul yang menyediakan layanan seperti alat identifikasi, penyimpanan cloud, serta pencarian dan pengindeksan. Mereka relatif terjangkau dibandingkan dengan pesaing terpusat mereka berkat infrastruktur terdesentralisasi mereka.

Kematian FTX tidak luar biasa atau konklusif. Sistem sedang terinfeksi, yang dipersulit oleh tekanan ke bawah yang dibawa oleh kekuatan ekonomi makro. Tapi begitu semuanya dikatakan dan dilakukan, FTX akan memasuki narasi cryptocurrency sebagai cincin pertumbuhan, berfungsi sebagai bukti bahwa api melewati dan meninggalkan sistem yang mengeras yang akan meningkatkan nilai. Ekosistem Blockchain akan dipaksa oleh pembagian nilai untuk memilih salah satu dari dua arah: terus mengandalkan siklus hype untuk membuat keuntungan berbasis spekulasi, atau mengembangkan model yang mengungkapkan nilai pengguna yang sebenarnya.

Teknologi berbasis Blockchain akhirnya semakin matang, seperti yang dilakukan komputer pribadi dari garasi penghobi hingga tempat kerja dan kantong di seluruh dunia.

Terkait

Dash 2 Trade – Presale Berpotensi Tinggi

Prapenjualan Aktif Sekarang – dash2trade.com Token Asli Ekosistem Sinyal Kripto KYC Terverifikasi & Diaudit

Dasbor 2 Perdagangan

Bergabunglah dengan saluran Telegram Kami untuk tetap mendapatkan informasi terbaru tentang liputan berita terkini

Author: Wayne Evans