Menopause pria: Epidemi diam-diam yang menyebabkan jutaan pria menderita

Sebagian besar dari kita akrab dengan menopause dan kesengsaraan yang ditimbulkannya bagi begitu banyak wanita.

Kampanye kesadaran yang sukses baru-baru ini oleh selebriti dan dokter menyoroti perubahan yang dialami lebih dari satu juta wanita AS setahun pada usia sekitar 50 tahun, ketika kadar estrogen mereka turun drastis dan tahun reproduksi mereka berakhir.

Sekarang dokter ingin menarik perhatian pada ‘epidemi diam’ yang mempengaruhi laki-laki dengan tingkat testosteron yang sangat rendah – menopause laki-laki.

Seperti halnya wanita, istilah ini digunakan untuk menggambarkan periode dalam kehidupan pria dewasa ketika kadar hormonnya turun, menyebabkan sejumlah gejala yang menghancurkan kepercayaan diri penderita atau langsung melemahkan – termasuk disfungsi ereksi, depresi, kecemasan, dan penambahan lemak yang cepat.

Seperti halnya wanita, menopause pria digunakan untuk menggambarkan periode dalam kehidupan pria dewasa ketika kadar hormonnya turun, menyebabkan sejumlah gejala yang dapat mengubah hidup dan melemahkan – dari disfungsi ereksi hingga depresi, kecemasan, dan penambahan lemak yang cepat.

Kadar testosteron memuncak pada masa dewasa muda, sekitar usia 20 tahun, tetapi menurun sekitar 1 persen setiap tahun setelah usia 30 tahun.

Kadar testosteron memuncak pada masa dewasa muda, sekitar usia 20 tahun, tetapi menurun sekitar 1 persen setiap tahun setelah usia 30 tahun.

Menopause pria, yang diakui dokter agak keliru, secara medis dikenal sebagai andropause. Berbeda dengan menopause yang dialami wanita, andropause ditandai dengan perubahan yang lebih bertahap.

Dr Bob Berookhim, ahli urologi di New York City dan Direktur Kesuburan Pria dan Bedah Mikro di Rumah Sakit Lenox Hill, mengatakan kepada DailyMail.com: ‘Pada pria, penurunan kadar testosteron cenderung terjadi lebih lambat dan dapat muncul pada usia berapa pun, dan kebanyakan pria lebih kecil kemungkinannya untuk muncul dengan tiba-tiba gejala testosteron rendah.

‘Saya pikir nama itu merusak peluang bagi pria untuk datang untuk perawatan. Istilah ini mungkin dianggap mengebiri bagi sebagian orang, dan gejala ini seringkali dan tidak nyaman bagi pria untuk dibicarakan pada awalnya.

‘Karena itu, ketika pasien benar-benar datang dan saya telah mendiagnosis mereka, saya menyebutnya ‘Manopause’ untuk membuat mereka tersenyum!’

Bayi laki-laki dilahirkan dengan testosteron. Level ‘T’ mereka dengan cepat meningkat selama masa pubertas, yang menyebabkan anak laki-laki mengembangkan suara yang lebih dalam, otot yang lebih besar, tubuh, dan rambut wajah. Hormon juga membantu testis menghasilkan sperma yang penting untuk reproduksi.

Kadar testosteron biasanya memuncak pada sekitar usia 20 tahun diikuti dengan penurunan yang lambat sepanjang sisa masa dewasa. Pada tingkat tertingginya, kadar testosteron harus berkisar antara 300 dan 1.200 ng/dL. Begitu pria mencapai usia pertengahan tiga puluhan, kadar testosteron mulai menurun setidaknya satu persen per tahun.

TRT mendapat pujian tinggi dari podcaster Joe Rogan, yang secara teratur membicarakan manfaatnya secara langsung

TRT mendapat pujian tinggi dari podcaster Joe Rogan, yang secara teratur membicarakan manfaatnya secara langsung

Jeff Bezos

Miliarder itu dikabarkan telah menjalani terapi penggantian testosteron untuk mencapai fisik penggemar barunya

Jeff Bezos dikabarkan telah menjalani terapi penggantian testosteron untuk mencapai fisik penggemar barunya

Aktor Dax Shepherd, 46, juga seorang pendukung TRT, memujinya karena membantunya mendapatkan 24lbs otot

Aktor Dax Shepherd, 46, juga seorang pendukung TRT, memujinya karena membantunya mendapatkan 24lbs otot

Ahli Urologi menganggap kadar testosteron terlalu rendah ketika turun di bawah 300 nanogram per desiliter (ng/dL). Ini paling sering terjadi pada pria berusia 40-an dan 50-an.

Perkiraan dari University of Wisconsin menunjukkan bahwa testosteron rendah memengaruhi sekitar 12 persen pria berusia 50-an, 19 persen di usia 60-an, 28 persen di usia 70-an, dan 49 persen di usia 80-an.

Testosteron pada pria diproduksi di testis dan mendorong perkembangan seksual. Ini mengatur dorongan seks, massa tulang, distribusi lemak, massa otot dan kekuatan, dan produksi sel darah merah dan sperma.

Ini juga bekerja pada otak dan sumsum tulang belakang sebagai pengatur penting fungsi neurologis. Kadar testosteron rendah dikaitkan dengan depresi dan kecemasan.

Testosteron rendah dapat mengindikasikan masalah pada kelenjar pituitari, kelenjar seukuran kacang polong yang terletak di dasar otak yang memantau dan mengatur berbagai fungsi tubuh melalui hormon yang dihasilkannya.

Perubahan hormon yang berkaitan dengan usia pada pria terjadi secara bertahap dan meskipun tidak membuat organ reproduksi pria tidak berfungsi, perubahan tersebut dapat menyebabkan komplikasi seksual.

Berbeda dengan wanita, perubahan hormonal tidak membuat pria mandul. Meskipun testosteron adalah hormon yang mendorong kesuburan pria, orang dengan kadar testosteron rendah masih bisa menghasilkan sperma yang sehat, meski jumlah dan kualitas sperma biasanya menurun.

Dan sementara transisi wanita terjadi agak drastis – dalam beberapa tahun – pria mengalami penurunan testosteron setiap tahun dari sekitar usia 40 tahun hingga tahun-tahun senior mereka.

Dr Kevin Campbell, seorang ahli urologi di University of Florida mengatakan kepada DailyMail.com: ‘Tidak ada dataran tinggi yang membuat pria tiba-tiba jatuh.

‘Seiring waktu yang terjadi adalah tubuh kita akan mengalami penghinaan di mana mereka berhenti membuat jumlah testosteron yang sama.

Apa itu ‘menopause pria’

Istilah ‘menopause pria’ telah digunakan untuk menggambarkan periode dalam kehidupan pria dewasa ketika kadar testosteronnya turun.

Sebenarnya, ‘menopause’ adalah istilah yang salah, kata dokter.

Menopause umumnya dipahami sebagai perubahan dramatis dalam produksi hormon yang cenderung terjadi dalam waktu yang relatif singkat.

Tingkat kekurangan testosteron dapat menyebabkan dorongan seks rendah, disfungsi ereksi, pengurangan massa otot yang tidak dapat dijelaskan atau peningkatan lemak tubuh secara tiba-tiba, rambut rontok, osteoporosis, dan depresi.

Pada pria, penurunan kadar testosteron cenderung terjadi lebih lambat dan dapat muncul pada usia berapa pun, dan kebanyakan pria cenderung tidak menunjukkan gejala testosteron rendah secara tiba-tiba.

Testosteron pada pria diproduksi di testis dan mendorong perkembangan seksual.

Hormon tersebut mengatur dorongan seks, massa tulang, distribusi lemak, massa dan kekuatan otot, serta produksi sel darah merah dan sperma.

T rendah pada pria sangat umum. Faktanya, sekitar 40 persen pria berusia di atas 45 tahun dan 50 persen pria berusia 80-an terpengaruh.

Pria dengan T rendah dapat memilih untuk memulai terapi penggantian hormon untuk mengatasi gejala dan mengisi kembali kadar hormon.

Terapi penggantian testosteron datang dalam berbagai bentuk, dari gel topikal hingga suntikan intramuskular.

‘Seiring waktu tubuh kita akan mulai menjadi kurang optimal dan kita mulai membuat lebih sedikit testosteron atau kita menggunakannya dengan kurang efektif. Dan hal itu dapat menyebabkan serangkaian gejala yang dalam bahasa sehari-hari dianggap sebagai menopause pria.’

Dokter biasanya akan melakukan serangkaian tes darah pada pasien yang menunjukkan gejala-gejala ini untuk menentukan apa yang menyebabkan defisit testosteron dan bagaimana cara mengobatinya. Misalnya, testosteron rendah telah dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit kardiovaskular dan perlemakan hati.

Dr Boback berkata: ‘Tes darah benar-benar kunci untuk diagnosis. Penting untuk dicatat bahwa tes darah ini harus dilakukan dalam waktu tiga jam setelah bangun tidur, karena testosteron memuncak pada pria sekitar waktu itu. Tes larut malam akan menunjukkan level rendah yang dibuat-buat.’

Tes darah komprehensif adalah standar emas untuk menentukan penyebab testosteron rendah jika pria mulai memperhatikan gejala apa pun. Tetapi banyak pria mengabaikan untuk melaporkan gejala mereka atau tidak mengalami gejala sama sekali.

Dr Campbell berkata: ‘Beberapa orang akan memiliki riwayat keluarga atau mereka memiliki seseorang yang dekat dengan mereka yang dirawat karena kekurangan testosteron dan karenanya lebih masuk akal bagi mereka. [to get tested]mereka sedikit lebih sadar akan kondisi untuk masuk dan diperiksa untuk itu.’

Pria dengan testosteron rendah dapat memilih untuk memulai terapi penggantian hormon untuk melawan gejala. Terapi penggantian testosteron datang dalam berbagai bentuk, dari gel topikal hingga suntikan intramuskular.

TRT membantu memulihkan kadar hormon ini dalam darah, membalikkan gejala testosteron rendah.

Dokter juga ingin pria tahu bahwa berolahraga diketahui dapat meningkatkan kadar testosteron yang lesu. Latihan resistensi seperti angkat beban telah dibuktikan oleh penelitian untuk membantu meningkatkan level T jangka pendek dan jangka panjang.

Beberapa makanan, seperti sayuran berdaun hijau gelap yang kaya magnesium, telur, dan ikan berlemak, juga dapat meningkatkan kadar T. Sementara itu, penelitian menunjukkan bahwa makanan ultra-olahan dan makanan yang tidak padat nutrisi dapat mengikis kadar testosteron.

Dr Boback berkata: ‘Saya biasanya mempertimbangkan terapi penggantian testosteron pada pria dengan kadar testosteron di bawah 300 ng/dL dan adanya gejala. Secara umum, tidak ada bukti jelas bahwa hasil lab sederhana memerlukan perawatan jika pasien tidak menunjukkan gejala.

‘Keputusan tentang cara mengobati, apakah gel topikal atau injeksi atau lainnya bergantung pada sejumlah faktor yang berbeda. Pria harus tahu bahwa penggantian testosteron yang sebenarnya sangat mungkin menurunkan jumlah sperma secara signifikan, dalam banyak kasus menjadi nol.’

Banyak pria yang memulai terapi penggantian testosteron akan melihat hasil yang baik. Sebuah studi tahun 2019 melaporkan bahwa terapi dapat meningkatkan libido dan mengobati gejala disfungsi seksual. Penelitian tambahan pada 2019 menemukan bahwa TRT dapat membantu menjaga kepadatan tulang sementara penelitian sebelumnya pada 2016 mengatakan membantu meningkatkan fungsi kognitif dan rentang perhatian.

TRT mendapat pujian tinggi dari podcaster Joe Rogan, yang secara teratur membicarakan manfaatnya secara langsung. Mogul Amazon Jeff Bezos juga dikabarkan berutang fisik penggemar barunya kepada TRT. Dan aktor berusia 46 tahun Dax Shepherd mengungkapkan di podcast Armchair Expert-nya bahwa dia mendapatkan 24 pon otot selama karantina menggunakan ‘suntikan testosteron berat’.

Author: Wayne Evans