NASA mengumumkan rencana roket nuklir yang membawa manusia ke Mars selangkah lebih dekat

NASA mengungkapkan Selasa sedang membangun roket bertenaga nuklir yang dapat mengirim manusia ke Mars jauh lebih cepat daripada pesawat tradisional – saat ini dibutuhkan tujuh bulan untuk mencapai Planet Merah.

Badan antariksa Amerika itu bermitra dengan Defense Advanced Research Projects Agency (DARPA) pada program Demonstrasi Rocket for Agile Cislunar Operations (DRACO) yang akan diuji pada 2027.

Roket termal nuklir (NTR) menawarkan rasio dorong-ke-berat yang tinggi sekitar 10.000 kali lebih besar daripada propulsi listrik dan efisiensi dua hingga lima kali lebih besar daripada propulsi kimia di ruang angkasa.

Tim berencana untuk menggunakan model NTR sebelumnya untuk mendesain DRACO, sambil memberikan sentuhan modern – teknologi terakhir yang diuji di lapangan lebih dari 50 tahun yang lalu.

NASA dan DARPA sedang mengerjakan roket nuklir yang dapat membawa manusia ke Mars lebih cepat – secara dramatis mengurangi perjalanan tujuh bulan saat ini

Badan antariksa telah mempelajari konsep propulsi termal nuklir selama beberapa dekade.

Teknologi ini memperkenalkan panas dari reaktor fisi nuklir ke propelan hidrogen untuk memberikan daya dorong yang diyakini jauh lebih efisien daripada mesin roket berbahan kimia tradisional.

Seiring dengan transit yang lebih cepat, kelompok tersebut mengatakan NTR akan mengurangi risiko astronot karena mereka tidak akan bepergian ke luar angkasa dalam waktu lama.

Itu secara substansial akan mengurangi waktu astronot terpapar radiasi luar angkasa dan membutuhkan lebih sedikit persediaan, seperti makanan dan kargo lainnya, selama perjalanan ke Mars.

NASA mengincar akhir tahun 2030-an kapan ia akan mengirim manusia ke dunia Mars.

“Jika kita memiliki perjalanan yang lebih cepat untuk manusia, itu adalah perjalanan yang lebih aman,” kata wakil administrator NASA dan mantan astronot Pam Melroy, Selasa.

NTR mentransfer panas dari reaktor langsung ke propelan gas hidrogen.

Hidrogen yang dipanaskan mengembang melalui nosel untuk memberikan dorongan untuk mendorong pesawat ruang angkasa.

Dan bahan di dalam reaktor fisi harus mampu bertahan pada suhu di atas 4.600 derajat Fahrenheit.

NASA telah memiliki NTR dalam radarnya selama lebih dari 60 tahun dan pertama kali memulai misi tersebut pada tahun 1961.

Hal ini menyebabkan direktur NASA Marshall Space Flight Center dan perintis roket, Wernher von Braun, untuk mengadvokasi misi yang diusulkan, mengirim selusin anggota awak ke Mars dengan dua roket.

Setiap roket akan didorong oleh tiga mesin Nuclear Engine for Rocket Vehicle Application (NERVA) – desain dirancang pada tahun 1961.

Sebagaimana dirinci oleh von Braun, kru ekspedisi itu akan diluncurkan ke Planet Merah pada November 1981 dan mendarat di dunia yang jauh itu pada Agustus 1982.

Dalam mempresentasikan rencana visionernya pada Agustus 1969 ke Space Task Group, von Braun menjelaskan bahwa ‘walaupun pelaksanaan misi ini akan menjadi tantangan nasional yang besar, itu tidak mewakili tantangan yang lebih besar daripada komitmen yang dibuat pada tahun 1961 untuk mendaratkan manusia di bulan. .’

Namun, visi sepatu bot manusia di Mars ini berakhir pada tahun 1972 ketika prioritas bergeser dan anggaran luar angkasa dipotong.

Roket bertenaga nuklir secara substansial akan mengurangi waktu astronot terpapar radiasi luar angkasa dan membutuhkan lebih sedikit persediaan, seperti makanan dan kargo lainnya, selama perjalanan ke Mars

Roket bertenaga nuklir secara substansial akan mengurangi waktu astronot terpapar radiasi luar angkasa dan membutuhkan lebih sedikit persediaan, seperti makanan dan kargo lainnya, selama perjalanan ke Mars

Maju cepat hingga saat ini, dan NASA kembali ke jalur menuju Planet Merah dan telah meminta bantuan dari pemerintah AS untuk mewujudkannya.

Dr Stefanie Tompkins, direktur di DARPA, mengatakan dalam sebuah pernyataan: ‘DARPA dan NASA memiliki sejarah panjang kolaborasi yang bermanfaat dalam memajukan teknologi untuk tujuan kita masing-masing, dari roket Saturn V yang membawa manusia ke Bulan untuk pertama kalinya hingga layanan robotik. dan pengisian bahan bakar satelit.

‘Domain luar angkasa sangat penting untuk perdagangan modern, penemuan ilmiah, dan keamanan nasional.

‘Kemampuan untuk mencapai kemajuan pesat dalam teknologi luar angkasa melalui program roket termal nuklir DRACO akan sangat penting untuk pengangkutan material yang lebih efisien dan cepat ke Bulan dan akhirnya, manusia ke Mars.’

Author: Wayne Evans