Strategi Poker Dengan Greg Raymer: Bias Kelangsungan Hidup

Majalah Card Player, tersedia dalam bentuk cetak dan online, mencakup strategi poker, berita poker, poker online dan kasino, dan undang-undang poker. Daftar hari ini untuk berlangganan digital untuk mengakses lebih dari 800 edisi majalah dan mendapatkan 26 edisi baru per tahun!

Tolong izinkan saya mendorong Anda untuk menghubungi saya dengan ide dan pertanyaan artikel untuk kolom mendatang. Anda dapat men-tweet kepada saya di @FossilMan, atau mengirim saya pesan di [email protected]

Ini adalah bagian 6 dalam seri berkelanjutan tentang bagaimana bias kognitif dapat memengaruhi kita di meja poker.

Bagian 1: Bias Melayani Diri Sendiri
Bagian 2: Kutukan Pengetahuan
Bagian 3: Bias Penahan dan Heuristik Ketersediaan
Bagian 4: Bias Konfirmasi
Bagian 5: Bias Pesimisme dan Optimisme

Tampaknya ada aliran bias yang tidak pernah berakhir. Kali ini, mari kita bicara tentang Bias Survivorship. Bias ini terjadi ketika kita fokus pada hal-hal yang bertahan dari suatu proses, dan mengabaikan hal-hal yang gagal.

Mari kita bayangkan seorang penjual. Mereka super agresif dan berat ketika berhadapan dengan pelanggan. Mereka menggunakan setiap trik dalam buku untuk meyakinkan pembeli dan melakukan penjualan. Anda melihat perilaku kasar dan menjengkelkan mereka, tetapi mereka menghasilkan lebih banyak penjualan daripada kebanyakan orang lain. Dengan demikian, mudah untuk berpikir bahwa pendekatan mereka adalah yang benar, dan harus ditiru.

Namun, apakah ada tenaga penjualan lain yang juga mencoba pendekatan ini, dan siapa yang gagal? Jika ada banyak orang lain yang gagal dengan pendekatan ini, maka mereka telah pindah ke pekerjaan lain, atau bahkan meninggalkan bidang penjualan sama sekali. Jika kita perhatikan dengan seksama semua data, mungkin ternyata sebagian besar dari tipe menjengkelkan ini tidak berhasil dalam penjualan, tetapi sebagian kecil memang banyak terjual.

Namun, mungkin mereka yang berhasil dengan gaya ini memiliki hal lain yang membantu mereka. Mungkin mereka memiliki banyak koneksi melalui keluarga dan teman. Mungkin faktor-faktor lain ini adalah “saus rahasia” sejati untuk kesuksesan mereka. Mungkin mereka akan tampil lebih baik lagi jika mereka tidak terlibat dalam taktik penjualan bertekanan tinggi seperti itu.

Intinya adalah, jika Anda hanya melihat yang selamat, dan mengabaikan semua yang lain yang mencoba dan tidak bertahan, Anda tidak dapat menggambar gambaran akurat tentang apa yang diperlukan untuk berhasil. Mungkin hanya sebagian kecil dari penjual agresif ini yang berhasil, sementara sebagian besar gagal dan gagal. Sedangkan mereka yang menggunakan taktik lain cenderung melakukannya dengan baik sebagai kelompok, dan sebagian besar bertahan. Kecuali Anda mempertimbangkan semua data, Anda tidak akan tahu kebenarannya.

Kembali ke poker, saya memiliki banyak siswa selama bertahun-tahun (saya melakukan seminar kelompok langsung dan pelajaran pribadi di Zoom) yang memberi tahu saya bahwa mereka perlu belajar cara melonggarkan dan memainkan lebih banyak tangan. Mereka melihat bahwa di tengah turnamen, sebagian besar pemain dengan tumpukan besar sangat longgar dan agresif. Ini membuat mereka percaya bahwa mereka perlu meniru gaya ini jika mereka ingin menang.

Tapi kenyataannya, jika Anda memulai turnamen dan ada 20 orang yang memainkan gaya super laggy ini, pada saat setengah lapangan habis, mungkin hanya tersisa 3-4 orang. Dan sementara 3-4 itu mungkin berada di antara tumpukan yang lebih besar, sebagai kelompok mereka belum melakukannya dengan baik. Mereka membayar 20 tumpukan keripik sebagai satu kelompok, dan sekarang yang selamat hanya memiliki sekitar 10-15 tumpukan keripik.

Namun, ketika Anda melihat hanya satu dari mereka, tampaknya gaya mereka terbayar, karena mereka duduk di sana dengan dua kali lipat tumpukan rata-rata saat ini. Tetapi pada saat ini, Anda mungkin tidak akan melihat 16-17 dari mereka yang gagal dengan strategi ini, dan telah rusak. Ini adalah Bias Survivorship yang membuat pemain laggy yang tersisa terlihat sukses bagi Anda.

Ini adalah hal yang cukup umum di dunia poker. Terutama dalam beberapa tahun terakhir, karena semakin banyak turnamen telah beralih ke struktur yang mencakup banyak waktu untuk masuk kembali. Ada banyak pemain yang menggunakan gaya yang terlalu longgar, bahkan jenis permainan yang liar dan gila, kapan pun mereka masih bisa masuk kembali. Beberapa pemain ini suka bermain seperti itu, dan selalu melakukannya. Yang lain mampu bermain ketat dan solid saat mereka memilihnya, tetapi berpikir cerdas untuk bermain lambat jika mereka bisa masuk kembali.

Faktanya, ini adalah penyakit yang sering saya lihat di antara beberapa pemain yang lebih terampil. Mereka mampu bermain dengan sangat baik, tetapi menghabiskan banyak waktu di meja TIDAK melakukannya. Mereka gagal memainkan yang terbaik karena ini adalah permainan buy-in yang lebih rendah, karena mereka mabuk atau miring, atau mereka pikir mereka harus jauh lebih longgar selama periode masuk kembali.

Tetapi bahkan fakta bahwa beberapa pemain yang sangat terampil melakukan ini tidak menjadikannya cara paling cerdas untuk bermain. The Survivorship Bias membuat permainan laggy mereka terlihat lebih baik dari sebelumnya. Terutama ketika mereka bermain seperti ini sejak awal, tetapi kemudian beralih ke permainan “A” mereka yang sebenarnya di turnamen.

Yang benar adalah Anda harus melihat melampaui bias ini, dan melihat realitas yang mendasarinya. Anda harus memilih strategi yang benar-benar memaksimalkan EV Anda. Dalam beberapa kasus, bermain jauh lebih longgar dan lebih agresif dari biasanya adalah strategi yang tepat. Tapi ini tidak terjadi hanya karena Anda dapat masuk kembali. Atau karena ini (bagi Anda) turnamen pembelian rendah. Ini adalah kasus ketika Anda memiliki meja yang akan membiarkan Anda menabrak mereka dan menggertak mereka. Ketika Anda memiliki tabel yang dapat Anda baca dengan baik, dan Anda tahu kapan harus menggertak, kapan harus mencari nilai tipis, dan seterusnya.

Jika lawan Anda menyesuaikan diri dengan baik dengan permainan Anda saat Anda bermain seperti orang gila, Anda tidak akan melakukan apa-apa selain memuntahkan chip ke dalam pot, berharap beruntung. Dan itu bukan cara pemenang bermain. Pemenang tidak bermain berharap beruntung. Pemenang membuat keputusan paling cerdas, dengan EV tertinggi, setiap saat.

Bersenang-senang, dan bermain cerdas!

Greg Raymer adalah juara acara utama World Series of Poker 2004, pemenang berbagai gelar utama, dan memiliki penghasilan lebih dari $7 juta. Dia adalah penulis Strategi Turnamen Kemenangan FossilMan, tersedia dari D&B Publishing, Amazon, dan pengecer lainnya. Dia disponsori oleh Blue Shark Optics, YouStake, dan ShareMyPair. Untuk menghubungi Greg, silakan tweet @FossilMan atau kunjungi situs webnya.

Author: Wayne Evans